Followers

Thursday, February 22, 2018

Temujanji Doktor Gynea

Entri: # 215
Teks: Azuriyah Mohamad
Foto: Azuriyah Mohamad

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI


November 27, 2017

Hari ini cik azue seorang diri berjumpa doktor kerana en chenta ada temujanji dengan doktor gigi.

Macam biasa proses menunggu giliran di klinik pakar obstetrics dan gynecology pasti mengambil masa kerana menunggu doktor pakar merawat cik azue siap melawat pesakit di wad.

Tepat jam 11 pagi, nombor cik azue di panggil. Kali ini cik azue berjumpa pakar yang lain pula. Kali ini berjumpa dengan Doktor Yu.

Setelah doktor Yu meneliti rekod perubatan, doktor mencadangkan prosedur TAHBSO memandangkan kes cik azue sudah melibatkan pakar 'surgikal' dari hospital berbeza serta keadaan kesakitan yang semakin teruk.

Pada ketika ini, satu sahaja soalan yang terpacul keluar dari mulut cik azue kepada tuan doktor.

"Bolehkah saya ini menjalani prosedur ini memandangkan pakar yang sebelum ini telah menyatakan bahawa cik azue tidak layak untuk berada di dewan bedah dan boleh menyebabkan kematian dek komplikasi jika memilih untuk bedah buang seperti yang dicadangkan?"

Sungguh, dari tahun 2015, doktor pakar yang merawat (untuk makluman, kes cik azue di bawah seliaan satu nama doktor pakar dan hanya dia yang dirujuk jika doktor lain terpaksa berjumpa cik azue) tidak pernah memberi sebarang persetujuan untuk pembedahan.

Malahan dia juga mencadangkan agar cik azue berubat secara rawatan alternatif. Sejak itu, cik azue belajar untuk hidup dengan kesakitan.

Redha dengan segala ketentuan Ilahi. Berikhtiar dan layankan saja rasa sakit.

Tiba-tiba doktor Yu, bercakap sebaliknya, sungguh cik azue keliru.





Sudahnya, doktor Yu minta cik azue pergi ambil temujanji untuk prosedur ct scan dan diberi ubat hormon untuk sediaan diri pra menopause.


Ubat hormon yang diberi adalah danazol. Ini adalah ubat yang perlu di ambil ketika ini.

Balik rumah cik azue sangat keliru.
Semoga Allah memberi jawapan terbaik dalam kehidupan ini.

Sekian
posted from Bloggeroid